17 Mei 2021

Realita Indonesia

Platform Blog & Publikasi Online

Waspadai Risiko Demensia, Jika Kamu Suka Pusing Saat Berdiri!

ilustrasi kata demensia

Realita Indonesia – Orang yang merasa pusing saat berdiri mungkin memiliki peningkatan risiko terkena demensia beberapa tahun kemudian. Hal ini berdasarkan studi yang telah dipublikasikan di Neurology, jurnal medis dari American Academy of Neurology.

Dilansir Times Now News, kondisi yang disebut hipotensi ortostatik ini terjadi ketika orang mengalami penurunan tekanan darah secara tiba-tiba saat berdiri.

Studi ini menemukan hubungan dengan demensia hanya pada orang yang mengalami penurunan tekanan darah sistolik, bukan pada orang dengan hanya penurunan tekanan darah diastolik atau tekanan darah secara keseluruhan.

Sistolik adalah angka pertama, atau teratas, dalam pembacaan tekanan darah dan hipotensi ortostatik sistolik didefinisikan sebagai penurunan minimal 15 mmHg setelah berdiri dari posisi duduk.

“Tekanan darah orang-orang ketika mereka berpindah dari duduk ke berdiri harus dipantau,” kata penulis studi Laure Rouch, Pharm.D., Ph.D., dari University of California, San Francisco.

Baca Juga :   Bisa Bantu Penanganan Hipoksia, Dengan Terapi Hidrogen

“Ada kemungkinan bahwa mengendalikan penurunan tekanan darah ini bisa menjadi cara yang menjanjikan untuk membantu melestarikan pemikiran dan kemampuan ingatan orang seiring bertambahnya usia,” sambungnya.

Penelitian ini melibatkan 2.131 orang, yang berusia rata-rata 73 tahun dan tidak menderita demensia saat mendaftar. Pembacaan tekanan darah mereka diambil pada awal penelitian dan kemudian satu, tiga, dan lima tahun kemudian. Sebanyak 15% mengalami hipotensi ortostatik, 9% mengalami hipotensi ortostatik sistolik dan 6% mengalami hipotensi ortostatik diastolik.

Selama 12 tahun berikutnya, para peserta dievaluasi untuk melihat apakah ada yang mengembangkan demensia. Sebanyak 462 orang, atau 22%, memang mengidap penyakit tersebut.

Orang dengan hipotensi ortostatik sistolik hampir 40% lebih mungkin mengembangkan demensia dibandingkan mereka yang tidak memiliki kondisi tersebut. 50 dari 192 orang dengan hipotensi ortostatik sistolik, atau 26%, mengembangkan demensia, dibandingkan dengan 412 dari 1.939 orang tanpa hipotensi, atau 21%.

Baca Juga :   Minum Kopi Setiap Hari pada Kesehatan, Ini 5 Efeknya!

Ketika para peneliti menyesuaikan faktor-faktor lain yang dapat memengaruhi risiko demensia, seperti diabetes, merokok, dan penggunaan alkohol, mereka yang menderita hipotensi ortostatik sistolik 37% lebih mungkin mengembangkan demensia.

Para peneliti juga menemukan bahwa orang-orang yang pembacaan tekanan darah sistolik dari posisi duduk ke berdiri berubah paling banyak dari kunjungan ke kunjungan lebih mungkin mengembangkan demensia bertahun-tahun kemudian daripada orang-orang yang pembacaannya lebih stabil.

Orang-orang tersebut dibagi menjadi tiga kelompok berdasarkan seberapa banyak pembacaan mereka berubah seiring waktu. Sebanyak 24% orang dalam kelompok dengan fluktuasi paling tinggi dalam pembacaan sistolik kemudian berkembang menjadi demensia, dibandingkan dengan 19% orang dalam kelompok dengan fluktuasi paling sedikit.

Baca Juga :   Mentan SYL Tegaskan Komitmen Ketahanan Pangan RI, Saat Hadiri Konferensi FAO

Ketika para peneliti menyesuaikan faktor-faktor lain yang mempengaruhi risiko demensia, mereka yang berada di kelompok tertinggi 35% lebih mungkin mengembangkan demensia dibandingkan mereka yang berada di kelompok terendah.

Rouch mencatat bahwa penelitian ini bersifat observasional dan tidak menunjukkan sebab dan akibat. Ini hanya menunjukkan hubungan antara pembacaan tekanan darah dan perkembangan demensia. Batasan lain dari penelitian ini adalah bahwa diagnosis demensia dibuat tanpa membedakan antara penyakit Alzheimer dan demensia vaskular.

Editor : Realita Indonesia
Sumber : Health.sindonews.com
Bagikan :
error: Content is protected !!