Wah! Konsumsi Protein Nabati Membantu Hidup Lebih Lama

Realita Indonesia – Penelitian terbaru mengabarkan bahwa mengonsumsi protein dari tumbuhan atau protein nabati bisa membantu hidup lebih lama dengan mengurangi risiko kematian dini secara keseluruhan.

Setiap 3% dari asupan energi harian seseorang yang berasal dari protein nabati mengurangi risiko kematian dini seseorang sebesar 10%.

Dilansir Web MD, ketika orang bertukar protein nabati untuk telur, yang mana risiko 24% lebih rendah pada pria dan risiko 21% lebih rendah pada wanita. Alternatif lainnya yakni daging merah menurunkan risiko 13% lebih rendah pada pria, 15% pada wanita.

Ketua peneliti Jiaqi Huang, seorang rekan pascadoktoral di US National Cancer Institute menjelaskan bahwa mengganti daging merah dari diet harian bisa bermanfaat, tetapi hanya jika Anda menukar dengan pengganti yang sehat.

“Misalnya, penggantian 3% energi dari protein telur atau protein daging merah dengan protein nabati seperti biji-bijian atau sereal menghasilkan perlindungan untuk kematian secara keseluruhan,” jelas Huang.
“Di sisi lain, penggantian 3% energi dari protein telur atau protein daging merah dengan makanan lain seperti minuman yang dimaniskan dengan gula dapat atau mungkin tidak mengakibatkan penurunan angka kematian,” sambungnya.

Selama 16 tahun masa tindak lanjut, muncul pola di mana asupan protein nabati muncul untuk mengurangi risiko kematian dini. Setiap 10 gram protein nabati yang ditukar per 1.000 kalori menghasilkan 12% risiko kematian lebih rendah untuk pria dan 14% untuk wanita.

Baca Juga :   Aid For Google Search

“Data kami menyediakan bukti untuk mendukung peran yang menguntungkan bagi diet nabati dalam pencegahan kematian akibat penyakit kardiovaskular, dan bahwa modifikasi dalam pilihan sumber protein dapat memengaruhi hasil kesehatan dan umur panjang,” kata peneliti senior Dr. Demetrius Albanes, seorang peneliti senior di institut kanker.

Ada banyak alasan mengapa protein nabati dibandingkan protein hewani dapat membantu memperpanjang hidup. Seorang konsultan makanan dan nutrisi di St. Louis dan mantan presiden Academy of Nutrition dan Dietetika, Connie Diekman mengungkapkan bahwa protein daging cenderung memiliki kadar lemak jenuh, kolesterol, natrium, dan nutrisi lain yang lebih tinggi, yang sangat tidak baik untuk kesehatan.

“Misalnya, satu ons daging merah dicampur dengan pasta gandum dan sayuran akan memberikan lemak jenuh jauh lebih sedikit daripada steak 9 ons,” ungkap Diekman.

Baca Juga :   Pada Penguatan Nilai Tukar Rupiah, Menguji Sentimen Vaksin

Di sisi lain, Kayla Jaeckel, seorang manajer diet dan diabetes yang terdaftar di Mount Sinai Health System di New York City memaparkan, protein nabati mengandung banyak serat, antioksidan, vitamin dan mineral. Para peneliti juga menambahkan bahwa ada sesuatu yang spesifik tentang asam amino yang terbentuk dari pemecahan protein hewani yang dapat menyebabkan arteri tumbuh lebih keras atau peradangan terjadi. Protein hewani juga dapat memengaruhi kesehatan bakteri usus manusia.

Salah satu kelemahan dari penelitian ini adalah bahwa itu bergantung pada ingatan orang, karena mereka diminta untuk mengingat apa yang mereka makan dan mengisi Temuan ini juga bertentangan dengan penelitian terbaru lainnya yang menunjukkan telur lebih sehat daripada yang diyakini orang selama beberapa dekade. Penelitian ini dipublikasikan secara online 13 Juli di JAMA Internal Medicine.

Baca Juga :   Meniru Negara Norwegia, Menteri Trenggono : Mendorong Pengembangan Teknologi dan Startup Perikanan
Editor : Realita Indonesia
Sumber : health.sindonews.com
Bagikan :

Next Post

Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT) : Tiga Pusat UTBK Ajukan Permohonan Penundaan

Sel Jul 7 , 2020
Realita Indonesia – Ketua Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT), Mohammad Nasih mengatakan terdapat tiga Pusat UTBK yang menyampaikan permohonan penundaan pelaksanaan UTBK. Hal itu disebabkan karena kondisi belum menunjang digelarnya ujian tes masuk ke perguruan tinggi tersebut. “Karena kondisi yang belum memungkinkan dan belum mendapatkan izin dari Satgas Covid […]

Breaking News

error: Content is protected !!