13 Juni 2021

Realita Indonesia

Platform Blog & Publikasi Online

Varian Baru COVID-19 Adalah Mimpi Buruk

(Ilustrasi oleh Michael S. Helfenbein)

realitaindonesia.com – Hingga saat ini, dunia masih berjuang melawan virus corona. Di tengah program vaksinasi untuk mencegah penyebaran virus corona semakin meluas, beberapa bulan terakhir ini muncul varian baru COVID-19.

Beberapa varian baru tersebut antara lain, Varian D614G, B.1.351, B.1.1.7, B1.1.317, hingga N439K. Lantas bagaimana varian virus corona muncul? Dilansir dari laman Times of India, menurut penelitian ilmiah, varian virus muncul setiap kali ada perubahan pada mutasi atau kode genetik dari strain virus.

Secara alami, virus dan banyak patogen lainnya cenderung bermutasi dan berubah. Namun, seperti halnya dengan virus, beberapa varian dapat dibedakan secara genetik, dan menyebabkan lebih banyak tingkat keparahan.

Virus RNA seperti SARS-COV-2 juga cenderung lebih sering bermutasi dibandingkan virus lainnya. Varian B.1.351 dan B.1.1.7, misalnya, yang ditelusuri sekitar September 2020 di Inggris adalah salah satu varian pertama dari virus corona yang disangga hingga saat ini, yang dikatakan sebagai bentuk paling dominan dari virus corona di banyak negara, termasuk India.

Baca Juga :   Alhamdulillah...1.538 Smbako Telah Disalurkan YABB Bersama NU Care Untuk Guru Ngaji Dan Para Santri

Perubahan genetik

Setiap mutan atau variasi membawa perubahan genetik tertentu yang mungkin membuatnya lebih menular atau parah. Misalnya, varian B.1.1.7 dilacak menyebar lebih mudah sementara varian mutan ganda ditemukan lebih parah, menyebabkan keterlibatan pra-paru dalam banyak kasus.

Beberapa varian juga dapat menyerang tubuh dengan cara menyebabkan gejala yang berbeda sama sekali. Alasan utama tentang apa yang membuat penemuan varian tertentu lebih memprihatinkan adalah kemampuannya untuk melancarkan serangan pada tubuh atau menyebar lebih cepat.

Dikatakan bahwa virus ganas cenderung ‘lebih pintar’ dan dapat dengan mudah melampaui beberapa antibodi alami, memungkinkan virus mengakses lebih mudah untuk menyebabkan kerusakan dan pada akhirnya menyebabkan keparahan.

Namun, perlu diperhatikan bahwa tidak semua varian virus berbahaya, atau membahayakan. Hanya yang dilacak secara genetik, atau ditemukan sebagai varian yang menjadi perhatian (VOC) yang dikatakan lebih parah di alam.

Baca Juga :   Sudah Disahkan DPR, Ini Isi Lengkap UU Cipta Kerja Apa Saja?

Vaksin vs varian COVID-19: Apa yang membuatnya begitu mengkhawatirkan?

Tingkat pertumbuhan varian yang memicu penyebaran lebih lanjut, pandemi telah menimbulkan kekhawatiran bahwa vaksin yang ada mungkin tidak terlalu efektif. Alasan utama adalah kemampuan virus untuk melampaui antibodi dengan mudah, yang dapat membuat vaksin menjadi tidak efektif.

Namun, itu tidak sepenuhnya benar. Varian virus corona mungkin lebih pintar dan lebih parah, tetapi vaksin yang ada mungkin tidak sepenuhnya efektif. Seperti yang ditunjukkan oleh penelitian berbasis laboratorium, respons imun yang dipasang oleh vaksin mengandung beberapa komponen, dan pengurangan mungkin tidak meredupkan respons vaksin sepenuhnya.

Bahkan jika ada risiko varian dan mutasi di masa mendatang, vaksinasi, dan mengikuti perilaku yang sesuai dengan COVID adalah beberapa cara terbaik untuk mengurangi risiko bermasalah. Oleh karena itu, semua individu harus mendapatkan suntikan vaksin COVID-19 sedini mungkin.

Studi kasus juga menunjukkan bahwa individu yang divaksinasi lengkap memiliki ambang yang lebih rendah untuk menderita komplikasi parah, risiko kematian, dan dalam beberapa kasus, bahkan dapat pulih lebih awal.

Baca Juga :   Untuk Pasal 'Kepung Istana', Ormas Islam Dipersilahkan, Tapi Yang Santun Ungkap Legislator PDIP

Suntikan penguat, misalnya ketika varian B.1.1.7 beredar di AS pada awal 2021, diamati bahwa vaksin mRNA yang ditawarkan mampu menawarkan perlindungan dan mengurangi risiko orang jatuh sakit parah atau meninggal akibat COVID-19.

Hasil serupa terlihat dengan vaksin satu dosis Johnson dan Johnson, yang sekitar 85% efektif dalam mengekang hasil penyakit parah terhadap varian dominan yang lazim di Afrika Selatan.

Ada juga ahli yang menyarankan bahwa vaksinasi sedini mungkin akan memungkinkan dunia untuk meminimalkan penyebaran varian di masa depan dan mengurangi risiko, kapan dan di mana memungkinkan.

Oleh karena itu, prioritas vaksinasi COVID-19 sangat penting. Ketika kekebalan kawanan tingkat komunitas tercapai, varian mungkin memiliki peluang penyebaran yang lebih rendah dari biasanya.

Artikel ini sebelumnya tayang di :
https://www.viva.co.id/gaya-hidup/kesehatan-intim/1376675-alasan-mengapa-varian-baru-covid-19-begitu-menakutkan

Bagikan :
error: Content is protected !!