Untuk Penyelenggaraan Umrah, Kemenag Susun Pedoman Protokol Kesehatan

Realita Indonesia –  Kementerian Agama (Kemenag) tengah berkoordinasi dengan Kementerian Kesehatan dan Satgas COVID-19 guna menyusun pedoman penerapan protokol kesehatan dalam penyelenggaran ibadah umrah 1442 H.

Hal ini ditegaskan oleh Direktur Bina Umrah dan Haji Khusus Arfi Hatim. Menurutnya, ini bagian dari proses persiapan yang dilakukan Kemenag terkait penyelenggaraan umrah di masa pandemi.

“Saudi belum mengumumkan kapan akan mulai membuka penyelenggaraan umrah. Sembari menunggu, kami lakukan persiapan, termasuk menyusun pedoman penerapan protokol penyelenggaraan umrah di masa pandemi,” kata Arfi di Jakarta, Jumat (04/09/2020).

Dalam proses penyusunan ini, lanjut Arfi, Ditjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) telah bersurat ke Kemenkes dan Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Nasional. Surat Dirjen PHU tertanggal 24 Agustus 2020 itu berkenaan dengan koordinasi penerapan protokol kesehatan sesuai standar Covid-19 bagi jemaah umrah. Dalam waktu dekat akan ada pertemuan untuk melakukan pembahasan secara intensif, termasuk dengan kementerian/lembaga terkait.

Baca Juga :   BPOM : Mengusulkan Vaksin AstraZeneca Untuk Tidak Dipakai Selama Proses Kajian

“Selaku regulator penyelenggaraan umrah, kita berkoordinasi dengan Kemenkes dan Satuan Tugas, meminta masukan ke mereka terkait penerapan protokol kesehatan standar COVID-19 bagi jamaah yang akan berangkat dan pulang melaksanakan umrah,” kata Arfi.

“Kementerian Kesehatan telah siap berkoordinasi untuk membantu kelancaran dan perlindungan kesehatan bagi jamaah umrah,” katanya.

Kasubdit Pemantauan dan Pengawasan Umrah dan Haji Khusus Noer Aliya Fitra menambahkan, pihaknya akan mempercepat penerbitan aturan tersebut. Sehingga, bisa dijadikan rujukan bagi Penyelenggara Perjalanan Ibadah Umrah (PPIU).

“Kami akan segera terbitkan aturannya dan itu akan menjadi rujukan penyelenggaraan ibadah umrah sekaligus persyaratan yang harus ditaati PPIU yang akan memberangkatkan jemaahnya pada musim umrah 1442H,” katanya.

Editor : Realita Indonesia
Sumber : sindonews.com
Bagikan :

Next Post

Kemarin Sukabumi Diguncang Gempa 3,3 SR, Aktivitas Sesar Cimandiri Jadi Penyebabnya

Sen Sep 7 , 2020
Realita Indonesia – Kota Sukabumi, Jawa Barat dan sekitarnya diguncang gempa bumi tektonik dangkal 3,3 skala richter (SR), Kamis (4/9/2020) sekitar pukul 13.30 WIB. Hasil analisa BMKG menunjukkan bahwa gempa bumi ini berkekuatan M-3,3. Episenter terletak pada koordinat 7.11 LS dan 106.93 BT, atau tepatnya berlokasi di darat pada jarak […]
ilustrasi gempa

Breaking News

error: Content is protected !!