17 Mei 2021

Realita Indonesia

Platform Blog & Publikasi Online

Pariwisata Bali Dibuka Kembali, Gubernur Koster Bentuk Portal Satu Pintu

Gubernur bali membentuk portal satu pintu,untuk pariwisata bali yang akan dibuka kembali (foto Dok.bali,Inews.id)

Realita Indonesia – Gubernur Wayan Koster membentuk portal satu pintu untuk pariwisata Bali. Pintu tersebut untuk mengintegrasikan kegiatan seluruh kepentingan pariwisata yang meliputi pemerintah, masyarakat, dan usaha jasa pariwisata.

“Portal satu pintu ini meliputi reservasi hotel/penginapan, tiket elektronik (e-ticketing) destinasi wisata, transportasi online, pasar digital (marketplace) pariwisata Bali, integrasi pembayaran nontunai (cashless) dan bidang lain sesuai dengan perkembangan industri,” kata Koster di Denpasar, Bali, Senin (10/8/2020).

Koster menjelaskan, pembentukan portal satu pintu pariwisata Bali ini merupakan salah satu hal penting yang diatur melalui Perda Nomor 5 Tahun 2020 tentang Standar Penyelenggaraan Kepariwisataan Budaya Bali yang diluncurkan 8 Agustus 2020 lalu.

Perda tersebut mempertegas komitmen penyelenggaraan kepariwisataan berbasis budaya Bali yang berorientasi pada kualitas.

Baca Juga :   Bukit Sekunir dan Gunung Prau Kini buka Pendakian, Ini Ketentuannya

“Selain berorientasi pada kualitas, kepariwisataan Bali juga berorientasi pada keberlanjutan dan daya saing,” ucapnya.

Standard tersebut meliputi ramah lingkungan, keberlanjutan, keseimbangan, keberpihakan pada sumber daya lokal, kemandirian, kerakyatan; kebersamaan, partisipatif, transparansi, akuntabel, dan manfaat yang diselenggarakan dalam satu kesatuan wilayah, satu pulau, satu pola, dan satu tata kelola.

Koster mengatakan, setiap usaha jasa pariwisata di Bali wajib mendaftarkan diri pada portal satu pintu pariwisata Bali yang menjual produk/layanannya kepada pihak lain secara online dan offline.

Selanjutnya, setiap usaha jasa pariwisata yang melakukan transaksi penjualan produk dan/atau pertukaran informasi baik langsung maupun tidak langsung dengan usaha jasa lainnya wajib melalui portal satu pintu pariwisata Bali itu.

Baca Juga :   AnjaniTrip Di Labuan Bajo, Wisata Aman Saat Pandemi!

Portal satu pintu pariwisata Bali tidak boleh melakukan penjualan secara langsung kepada wisatawan.

“Kemitraan dibangun seluas-seluasnya dengan seluruh pemangku kepentingan pariwisata Bali, baik perorangan maupun badan usaha secara terbuka dan transparan. Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pendaftaran dan kemitraan diatur dalam peraturan gubernur,” ucapnya.

Bali akan membuka pariwisata tahap ketiga untuk wisatawan mancanegara pada 11 September 2020 mendatang.

Editor : Realita Indonesia
Sumber : Inews.id

Bagikan :
error: Content is protected !!