Pak Presiden Jokowi Targetkan Vaksin Covid-19 Dimulai Akhir Tahun Ini, Ditunggu Ya Pak

Realita Indonesia – Presiden Joko Widodo (Jokowi) meninjau Puskesmas Tanah Sereal, Bogor, Jawa Barat yang akan diadakan simulasi vaksinasi Covid-19. Mantan Gubernur DKI Jakarta tersebut berharap, pemberian vaksin ditargetkan pada 2020 atau awal 2021.

“Kalau melihat tadi di lapangan dan melihat simulasi tadi, Kita memperkirakan kita akan mulai vaksinasi itu di akhir tahun atau di awal tahun. Akhir tahun 2020 atau di awal tahun 2021,” kata Jokowi usai meninjau di Puskesmas Tanah Sereal, Bogor, Jawa Barat, Rabu (18/11).

Jokowi juga berharap, vaksin akan hadir ke Indonesia pada November atau Desember 2020. Sehingga nantinya vaksin tersebut akan diproses terlebih dahulu oleh PT. Biofarma dan BPOM untuk menjamin vaksin tersebut aman untuk masyarakat.

Baca Juga :   Kepala Balai Taman Nasional Komodo mengatakan, tidak ada proyek pembangunan ‘Jurassic Park’ di Pulau Rinca, Labuan Bajo

Proses tersebut, kata Jokowi, akan dilakukan selama 3 minggu setelah vaksin hadir ke Indonesia. Dia juga menegaskan, vaksin yang digunakan nantinya harus sesuai dengan kriteria dari WHO. Hal tersebut bertujuan agar masyarakat terjamin kesehatan dan keselamatan saat diberikan vaksin.

“Semua vaksin yang kita pakai itu harus masuk dalam listnya WHO. Ini wajib harus masuk ke listnya WHO. Setelah mendapatkan izin dari BPPOM baru kita lakukan vaksinasi. Kaidah-kaidah scientific, kaidah-kaidah ilmiah ini juga saya sudah sampaikan wajib diikuti. Kita ingin keselamatan, keamanan masyarakat itu harus betul-betul diberikan tempat yang paling tinggi,” ungkap Jokowi.

Distribus Tak Mudah

Jokowi mengatakan, proses penerimaan vaksin dari luar negeri ke Indonesia tidak langsung disuntikkan. Melainkan perlu tahapan yang panjang agar masyarakat terjamin.

Baca Juga :   Saat Tangkap Ikan di Teluk Tolo, KKP Ciduk 3 Kapal Ilegal

“Kita juga harus menyiapkan distribusi ke seluruh tanah air. Ini yang tidak mudah, mendistribusikan vaksin itu tidak mudah. Ini bukan barang seperti barang-barang yang lain, memerlukan apa cold chain, kedinginan dengan derajat tertentu,” kata Jokowi.

“Setiap vaksin dari produk yang berbeda memerlukan juga model distribusi yang berbeda. Inilah yang apa terus kita siapkan agar nanti ke daerah-daerah juga segera mendapatkan vaksin dan vaksinnya juga tidak rusak,” jelas Jokowi.

Editor : Realita Indonesia

Sumber : merdeka.com

Bagikan :
error: Content is protected !!