17 Mei 2021

Realita Indonesia

Platform Blog & Publikasi Online

Ketua ITAGI: Semua Sesuai Standar dan Jaminan Aman, Perihal Vaksin Covid-19

Realita Indonesia – Normalnya dibutuhkan waktu 10–12 tahun untuk membuat vaksin. Namun karena pandemi, pembuatan vaksin Covid-19 dipercepat. Ini bukan alasan meragukan vaksin ini.

Masyarakat banyak yang meragukan efikasi vaksin Covid-19 yang tengah menjalani uji klinis fase 3 di Indonesia ataupun di beberapa negara. Singkatnya waktu pembuatan dan uji klinis melandasi ketidakpercayaan masyarakat terhadap vaksin ini.

Menjawab permasalahan ini, Prof Sri Rezeki Hadinegoro, Ketua ITAGI (Indonesian Technical Advisory Group on Immunization) menjelaskan, uji vaksin terdiri atas uji preklinis dan uji klinis pada manusia.

Pada uji preklinis dilakukan di laboratorium dengan mencari kandidat vaksin dan uji binatang percobaan. Sementara pada uji klinis, dilakukan di lapangan yang mencakup, fase 1 untuk menguji keamanan vaksin, fase 2 untuk mengetahui imunogenitas (peningkatan kadar antibodi, fase 3 untuk mengetahui efikasi vaksin, dan fase 4 untuk mengetahui keamanan vaksin setelah dipergunakan luas di masyarakat.

“Memang dari fase preklinis sampai fase 3 bisa 10 tahun, fase-fase tadi dipercepat karena adanya pandemi. Walau dipercepat, semua tahapan dikerjakan sesuai standar yang ditetapkan dan di bawah pengawasan otoritas terkait, seperti BPOM, Kementerian Kesehatan, dan ITAGI,” ungkap Prof Sri dalam Webinar yang diadakan Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN), & Kominfo.

Baca Juga :   Soal Mensos Risma Digadang Jadi Cagub DKI, 'Jakarta Tak Butuh Orang Pandai Bicara' Ungkap Relawan

Ia melanjutkan, sebelum sampai di uji klinis fase 3 seperti yang dilaksanakan di Bandung saat ini, kandidat vaksin sudah melalui uji klinis fase 1 dan fase 2 untuk menguji keamanannya. Apabila pada uji klinis 1 dan 2 tidak aman, maka tidak akan dilanjutkan ke fase 3. Dari kandidat vaksin yang uji preklinis hanya sekitar 7% yang bisa gol ke fase berikutnya.

Artinya, ketika satu vaksin sudah sampai di uji klinis fase 3, maka aspek keamanan yang diuji pada fase 1 dan 2 mestinya sudah terlampaui. Ia menegaskan, jika sejak awal tidak aman tentunya vaksin tidak akan dilanjutkan sampai fase ke-3. “Seperti uji coba pada binatang, kalau binatangnya mati, maka tidak akan diteruskan ke manusia. Jadi bertahap ini sebagai skrining,” imbuh Prof Sri.

Baca Juga :   KAI Masifkan Penutupan Perlintasan Sebidang Liar

Karena dalam kondisi pandemi, maka dibutuhkan izin penggunaan dalam kondisi darurat atau Emergency Use Authorization (EUA) dari BPOM. Gunanya untuk memastikan semua proses pembuatan vaksin telah dilakukan sesuai standar serta ada jaminan aman dan efektif.

BPOM juga perlu melakukan analisis terhadap proses uji klinis vaksin Covid-19 tersebut. Hingga saat ini, uji vaksin Sinovac yang sedang diuji klinis fase 3 di Bandung, menunjukkan efek samping ringan dan terkendali.

Virus yang Dilemahkan

Adapun vaksin yang dipakai pada program ini jenisnya adalah inactivated atau virus yang dilemahkan. Jadi, sistem imun dapat menyiapkan diri jika suatu waktu terinfeksi. Kandungan vaksin juga harus imunogenik yang artinya bisa dikenali oleh sistem imun, tapi tidak membuat tubuh terinfeksi.

Supaya lebih efektif dalam meningkatkan sistem kekebalan, vaksin ditambahkan zat adjuvant. Efek vaksin juga hanya lokal, yaitu di tempat yang disuntik saja bisa berupa bengkak atau nyeri. Menyuntiknya pun harus dalam agar sampai ke otot.

Baca Juga :   Target Setahun Vaksinasi RI Diragukan Karena Interval Vaksin Pun Jadi 28 Hari

Pemberian vaksin Covid-19 bertujuan menurunkan kesakitan dan kematian akibat Covid-19, mempercepat tercapainya herd immunity (kekebalan komunitas), melindungi dan memperkuat sistem kesehatan, serta menjaga produktivitas dan meminimalkan dampak sosial dan ekonomi.

“Makin banyak masyarakat yang divaksin, maka kemampuan patogen yang menyebar sangat terbatas dan kelompok yang tidak diimunisasi tetap sehat,” ujar Prof Sri.

Sementara itu, Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 dr Reisa Brotoasmoro pun meminta masyarakat tak ragu dengan manfaat vaksin. Menurut dia, vaksin diberikan melalui tahapan uji klinis. Bahkan diawasi oleh lembaga otoritas milik pemerintah. “Ini juga diuji oleh lembaga internasional yang mengurusi kesehatan,” ujarnya.

Vaksin berfungsi sebagai pelengkap dan dilakukan secara bertahap, serta digunakan sesuai skala prioritas. “Namun kita tidak boleh lengah dan menurunkan disiplin 3M (memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan),” pungkas dr Reisa.

Editor : Realita Indonesia
Sumber : sindonews.com
Bagikan :
error: Content is protected !!