Kepatuhan Masyarakat Terhadap Protokol Kesehatan Covid-19 Menurun, Ujar Anies

Realita Indonesia – Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan mengungkapkan adanya persentase penurunan kepatuhan penerapan protokol kesehatan pencegahan Covid-19 oleh masyarakat di ibu kota. Hal tersebut berdasarkan pengamatan perilaku 3 M oleh Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) Universitas Indonesia.

“Terdapat stagnansi maupun penurunan persentase kepatuhan masyarakat selama sepekan terakhir untuk seluruh indikator,” kata Anies dalam keterangan tertulis, Minggu malam (22/11/2020).

Dia membeberkan, data tingkat kepatuhan protokol kesehatan Covid-19 yang dicatat FKM UI pada 21 November yakni hanya 65 persen masyarakat memakai masker. Lalu, kisaran angka 60 persen masyarakat melakukan jaga jarak dan 30 persen menerapkan mencuci tangan.

Angka tersebut mengalami penurunan bila dibandingkan pada data akhir Oktober 2020. Untuk pemakaian masker persentasenya yaitu 75 persen (19/10/2020), 70 persen (26/10/2020), 60 persen (2/11/2020), 65 persen (9/11/2020), dan 70 persen (16/11/2020).

Baca Juga :   SKB 4 Menteri : Juli 2021 Pembelajaran Tatap Muka Terbatas akan Dimulai

Lalu untuk menjaga jarak yaitu 70 persen (19/10/2020), 65 persen (26/10/2020), 55 persen (2/11/2020), 55 persen (9/11/2020), dan 60 persen (16/11/2020). Kemudian mencuci tangan berada di kisaran angka 40 persen (19/10/2020), 30 persen (26/10/2020), 30 persen (2/11/2020), 35 persen (9/11/2020), dan 40 persen (16/11/2020).

“Persentase kepatuhan masyarakat untuk 3M harus mencapai minimal 80 persen untuk dapat mengendalikan potensi penularan Covid-19,” ucapnya.

Sementara itu, Anies menyatakan berdasarkan data dari FKM UI, peningkatan kasus harian Covid-19 di Jakarta meningkat juga disebabkan adanya penurunan kedisiplinan masyarakat dalam penerapan protokol kesehatan.

“Jika penggunaan masker dengan benar meningkat, kita juga disiplin menjaga jarak, menjauhi kerumunan serta ditambah sering mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir, maka Insyaallah penularan akan menurun dan dampaknya kasus juga akan bisa ditekan,” jelasnya.

Baca Juga :   GeNose Untuk Penumpang Kereta Terpakai 63 Ribu, Bos KAI: Murah dan Tidak Sakit

Pejalan kaki melintasi mural bertemakan Imbauan Protokol Kesehatan Covid-19 di kawasan Bukit Duri, Jakarta, Minggu (25/10/2020). Gubernur DKI Anies Baswedan kembali memperpanjang Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) masa transisi hingga 8 November 2020. (merdeka.com/Iqbal Nugroho)

Sementara itu, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan kembali memperpanjang pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) masa transisi selama 14 hari ke depan hingga 6 Desember 2020.

Dia mengatakan perpanjangan tersebut telah berdasarkan Keputusan Gubernur (Kepgub) Nomor 1100 Tahun 2020.

“Pemprov DKI Jakarta kembali memperpanjang PSBB masa Transisi menuju masyarakat sehat, aman, dan produktif selama 14 hari, terhitung tanggal 23 November sampai dengan 6 Desember 2020 sebagai langkah antisipasi terhadap lonjakan kasus Covid-19,” kata Anies dalam keterangan tertulis, Minggu (22/11/2020).

Baca Juga :   Hindari Polarisasi, Qodari Dukung Jokowi-Prabowo 2024

Sumber : Liputan6

Editor : Realita Indonesia

Bagikan :
error: Content is protected !!