13 Juni 2021

Realita Indonesia

Platform Blog & Publikasi Online

Husein Abdullah membantah pernyataan politikus Partai NasDem Irma Suryani Chaniago

Realita Indonesia – Juru bicara Jusuf Kalla (JK), Husein Abdullah membantah pernyataan politikus Partai NasDem Irma Suryani Chaniago yang menafsirkan ‘kekosongan pemimpin’ yang disampaikan JK merupakan sentilan untuk Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Menurutnya, pernyataan wakil presiden ke-10 dan ke-12 itu bukan ditujukan kepada individu tertentu atau pemerintah.

“Bukan kepada orang per orang atau pemerintah,” kata sosok yang akrab disapa Uceng itu kepada CNNIndonesia.com, Senin (23/11).

Uceng menyatakan pernyataan yang dilontarkan JK itu merupakan masukan kepada partai politik berbasis Islam.

Namun, Uceng tidak menerangkan lebih lanjut terkait sikap JK usai pernyataan soal kekosongan pemimpin itu ditafsirkan untuk menyindir pihak tertentu oleh sejumlah kalangan.

Baca Juga :   Thailand mengurangi masa karantina untuk wisatawan asing.

“Itu masukan buat partai-partai politik berbasis Islam,” ujarnya.

sebagai penyebab di balik meluasnya dukungan untuk pemimpin Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab.

JK pun menyoroti kegaduhan yang terjadi usai kepulangan Rizieq, yang melibatkan TNI-Polri, sehingga seolah-olah negara berada dalam kondisi terguncang.

“Adanya kekosongan itu, begitu ada pemimpin yang kharismatik, katakanlah begitu, atau ada yang berani memberikan alternatif, maka orang mendukungnya,” kata JK di akun YouTube PKS TV, Jumat (20/11) malam.

Pernyataan JK itu lantas ditafsirkan Irma sebagai sentilan yang dahsyat untuk Anies.

“Menyimak pernyataan JK soal kasus HRS [Habib Rizieq Shihab] adalah karena kekosongan kepemimpinan DKI? Wah ini sentilan dahsyat untuk Gubernur DKI Anies Baswedan, menurut saya,” kata Irma, Minggu (22/11).
Lihat juga: Satgas Buka Tes Swab Gratis Warga yang Ikut Kerumunan Rizieq

Baca Juga :   Ada Aturan Baru Saat Naik Pesawat, Wajib Tes Covid-19 Bagi Anak Di Atas 5 Tahun

Komisaris PT Pelindo I menilai pernyataan JK tersebut merupakan hal yang wajar karena kasus pelanggaran protokol kesehatan pencegahan virus corona (Covid-19) terjadi di sejumlah kegiatan Rizieq terjadi di Jakarta.

Sementara itu, politikus PDI Hendrawan Supratikno menyarankan agar Rizieq membentuk partai politik. Menurutnya, inti dari pernyataan JK itu ialah agar Rizieq mengisi bagian yang kosong di peta keterwakilan dalam sistem demokrasi.

“Inti dari argumen JK, HRS [Habib Rizieq Shihab] mengisi bagian yang kosong dalam peta keterwakilan dalam sistem demokrasi, ada benarnya. Itu yang berkali-kali saya sampaikan, agar FPI mendirikan parpol,” kata Hendrawan, Minggu (22/11).

Sumber : CNN Indonesia

Ediitor : Realita Indonesia

Bagikan :
error: Content is protected !!