Duh! Menurut Studi Cegukan Menjadi Gejala Baru Covid-19

ilustrasi cegukan

Realita Indonesia – Cegukan dikabarkan menjadi gejala baru COVID-19. Menurut laporan Business Insider, dokter di Departemen Darurat Kesehatan Cook County telah menyebut kasus COVID-19 yang tidak biasa pada April lalu. Pasien mengalami cegukan sebagai gejala utama penyakit virus corona. Ini tidak biasa karena cegukan tidak dilaporkan atau didaftarkan sebagai salah satu gejala COVID-19.

Pasien mengalami cegukan selama lebih dari empat hari, tanpa alasan. Selain itu, penurunan berat badan yang drastis dalam beberapa pekan terakhir. Ketika dokter melakukan rontgen dada, mencurigai adanya tumor paru-paru, yang mereka temukan adalah ground-glass, karakteristik umum pada paru-paru pasien COVID-19, yang menyebabkan rontgen tampak keruh.

Dilansir Times Now News, ketika pasien diuji untuk virus corona baru, dia dinyatakan positif tertular COVID-19.

Baca Juga :   Pertamina Berkomitmen Implementasikan ESG Management, Tingkatkan Daya Saing Global.

Kasus serupa terlihat pada Juni, dalam sebuah penelitian yang diterbitkan secara online yang belum ditinjau oleh rekan sejawat. Seorang pria berusia 64 tahun dibawa ke unit gawat darurat setelah dia mengeluh cegukan terus-menerus dan sesak napas. Ketika X-ray dilakukan, pola ground-glass serupa diamati. Saat pengujian, dia juga dinyatakan positif COVID-19.

Beberapa kasus seperti di atas telah menimbulkan pertanyaan, apakah cegukan merupakan gejala COVID-19 yang terus-menerus? Namun, peneliti tidak memiliki jawaban pasti untuk hal yang sama. Cegukan sangat umum terjadi di antara orang-orang di seluruh dunia, dan seringkali bukan penyebab masalah kesehatan. Namun, contoh seperti di atas dapat membuat orang dan peneliti tertarik untuk mendalami hal ini lebih jauh.

Baca Juga :   DPRD DKI Menolak Dua Kandidat Calon Wali Kota Jaksel Usulan Anies, Kenapa Ditolak Ya?

Mencoba untuk secara samar-samar memahami apa yang dapat menyebabkan cegukan pada pasien COVID-19, beberapa dokter mengatakan bahwa gejala tersebut dapat dikaitkan dengan gejala masalah pencernaan yang telah terbukti, diteliti, dan terdaftar yang disebabkan oleh COVID-19.

Argumennya adalah jika virus dapat mengiritasi saluran pencernaan, itu juga dapat berdampak pada saraf frenikus, yang mengontrol diafragma. Hal ini dapat menyebabkan kontraksi diafragma yang tidak disengaja atau yang juga dikenal sebagai cegukan.

Namun, ini hanyalah spekulasi. Belum ada studi khusus yang dilakukan terkait masalah ini. Oleh karena itu, peneliti menyarankan untuk menjalani tes sendiri, dan melakukan isolasi sendiri setidaknya selama dua minggu jika melihat gejala umum COVID-19.

Baca Juga :   Pemda Garut Diminta Ridwan Kamil Untuk Simulasikan Vaksinasi Covid-19

Di sisi lain, penting juga untuk terus mempraktikkan tindakan pencegahan seperti menjaga jarak sosial, memakai masker, dan sering mencuci tangan untuk mencegah risiko tertular.

Editor : Realita Indonesia
Sumber : health.sindonews.com
Bagikan :
error: Content is protected !!