13 Juni 2021

Realita Indonesia

Platform Blog & Publikasi Online

Dua Kecamatan di Solok Selatan Dilanda Banjir

Realita Indonesia – Warga menerobos banjir yang melanda Desa Banua Raya di Kabupaten Tanah Laut, Kalimantan Selatan, Senin (11/1/2021).

Pagi ini air masih merendam rumah warga di Kampung Tarandam tetapi kondisinya sudah mulai surut.

Banjir melanda dua kecamatan di Kabupaten Solok Selatan Provinsi Sumatera Barat Selasa dini hari akibat hujan deras yang melanda daerah itu sejak Senin (11/1).

Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Solok Selatan Inroni Muharamsyah di Padang Aro, Selasa, mengatakan banjir di Kecamatan Sungai Pagu tepatnya di Kampung Tarandam akibat luapan sungai Batang Suliti.

Sementara banjir di Kecamatan Sangir Balai Janggo melanda Nagari Sungai Kunyit akibat luapan Sungai Pangian.

Baca Juga :   Covid-19 Belum Berakhir Juga, "Pandemi Covid-19 Belum Berakhir,Kita Merindukan Suasana Normal" Kata Jokowi

“Kami mendapat laporan banjir di dua daerah itu pukul 03.30 WIB dan langsung menuju lokasi. Kondisi saat ini air sudah mulai surut,” ujarnya.

Dia menyebutkan untuk Kampung Tarandam Nagari Pasar Muaralabuh kedalaman air 40 sampai 80 centimeter.

“Pagi ini air masih merendam rumah warga di Kampung Tarandam tetapi kondisinya sudah mulai surut,” katanya.

Pihaknya saat ini masih menunggu air surut total untuk melakukan pembersihan material yang dibawa banjir.

Sedangkan bagi warga yang membutuhkan transportasi, katanya, BPBD menyiagakan perahu karet lengkap dengan pelampung di lokasi banjir Kampung Tarandam.

Sedangkan di Sungai Kunyit, katanya, saat ini air sudah surut dan warga sudah bersih-bersih.

Baca Juga :   'Saya Memantau Perkembangan Pencarian Penumpang dan Pesawat Sriwijaya Air' Ungkap Jokowi
Warga Kampung Tarandam Afriadi Nursal mengatakan, air mulai naik ke permukiman pukul 01.30 WIB dan sampai saat ini masih menggenang.”Pagi ini air sudah surut tetapi belum semuanya,” ujarnya.

Dia menambahkan, hujan di Sungai Pagu turun sejak Senin pagi tetapi yang curahnya tinggi sejak pukul 18.30 WIB yang membuat debet air Batang Suliti naik.

Sumber: antaranews.com
Editor: Realita Indonesia
Bagikan :
error: Content is protected !!