Bioskop Dibuka Lagi, Kata Pengusaha ‘Pemulihan Industri Butuh 6 Bulan’ Memang Tidak Mudah

Realita Indonesia – Ketua Gabungan Pengusaha Bioskop Seluruh Indonesia (GPBSI) Djonny Syafruddin mengatakan hanya segelintir bioskop yang mulai buka dengan keterbatasan stok film pada masa pandemi Covid-19.

“Masih ada sebagian yang belum buka. XXI baru kemarin [Senin], CGV juga begitu, Cinepolis, apalagi yang independen. Kita baru tes pasar,” katanya ketika dihubungi Bisnis, Selasa, 17 November 2020.

Pasalnya, kapasitas bioskop pun masih belum kembali normal dan belum ada stok film baru yang masuk sehingga belum banyak yang bisa diharapkan.

Nantinya secara simultan, dia meyakini masih ada pembukaan bioskop lainnya di sejumlah daerah seiring ekosistemnya yang mulai terbangun dan kepastian regulasi dari pemerintah.

Baca Juga :   Kemendikbud tengah menggondok peta jalan pendidikan nasional.

“Sekarang saja tidak ada yang tahu kapan [pandemi] akan selesai, enggak bisa jawab, serba tidak pasti. [Sementara] ya tegakkan disiplin kita jaga, diutamakan keselamatan,” ujarnya.

Sejauh ini, dia memperkirakan pemulihan industri bioskop dan ekosistem di dalamnya membutuhkan waktu setidaknya enam bulan jika melihat dari keadaan saat ini.

Sebelumnya, jaringan bioskop tanah air Cinema XXI akhirnya kembali membuka layanan bioskopnya per Senin, 16 November 2020, setelah selama beberapa bulan tutup karena pandemi.

Beberapa bioskop yang sudah dibuka yakni Artha Gading, Basura, Blok M, Citra, City Plaza Jatinegara, Daan Mogot, Gandaria City, Kalibata, Kelapa Gading, Kota Kasablanka, KTM, Metropole, PGC, Plaza Senayan, Pondok Indah, dan Puri.

Baca Juga :   Memasuki Capres 2024, Kang Emil Dihadapkan Sejumlah Tantangan Ini

Sementara itu, emiten ritel bioskop PT Graha Prima Layar Tbk. atau CGV Cinemas telah membuka bioskopnya secara bertahap sejak Rabu, 21 September 2020.

Editor : Realita Indonesia

Sumber : Tempo.co

 

Bagikan :
error: Content is protected !!