Awas! Stres Dapat Memperburuk Gagal Ginjal

ilustrasi stres

Realita Indonesia – Jika Anda menderita gagal jantung, cobalah untuk tetap tenang. Pasalnya, penelitian terbaru menunjukkan bahwa stres dan kemarahan dapat memperburuk kondisi Anda.

Stres mental umum terjadi pada pasien gagal jantung karena kompleksitas penanganan penyakit, fungsi yang semakin memburuk, dan masalah medis yang sering terjadi serta rawat inap. Hal itu diungkap penulis utama Kristie Harris, rekan postdoctoral dalam kedokteran kardiovaskular di Yale University di New Haven, Conn.

“Kami memiliki bukti bahwa pasien yang mengalami peningkatan stres kronis mengalami perjalanan penyakit yang lebih memberatkan dengan kualitas hidup yang menurun dan peningkatan risiko efek samping,” kata Harris.

“Mengklarifikasi jalur perilaku dan fisiologis yang relevan sangat penting terutama di era COVID-19 ketika stresor khas gagal jantung dapat semakin diperparah oleh stres terkait pandemi,” tambah Harris.

Baca Juga :   Yuk Ke Yogyakarta, Ada Banyak Destinasi Wisata Instagramable Lho!

Studi baru ini melibatkan 24 pasien gagal jantung yang menyelesaikan kuesioner harian selama satu minggu tentang stres, kemarahan dan emosi negatif mereka. Kemudian dilanjutkan dengan tes stres mental di mana pasien memecahkan masalah matematika dan menggambarkan pengalaman stres baru-baru ini. Ekokardiogram dilakukan untuk menilai fungsi jantung diastolik saat istirahat dan selama stres.

Fungsi diastolik adalah kemampuan jantung untuk rileks dan mengisi ulang di antara detak jantung. Pada gagal jantung, jantung yang rusak atau melemah tidak memompa darah sebanyak yang dibutuhkan tubuh, suatu kondisi yang dapat mengancam jiwa.

Para peneliti pun menemukan bahwa pasien yang melaporkan mengalami kemarahan dalam seminggu sebelum tes stres mental mengalami tekanan diastolik istirahat yang lebih buruk.

Baca Juga :   Presiden Jokowi Sebut Kalo Kartu Prakerja Disiapkan Untuk Semua Orang, Tapi....

“Faktor-faktor seperti stres mental dan kemarahan sering kali tidak dikenali dan kurang ditangani. Studi ini berkontribusi pada literatur ekstensif yang menunjukkan bahwa stres dan kemarahan memengaruhi hasil klinis untuk pasien dengan penyakit jantung, menambahkan gagal jantung kronis ke daftar yang mencakup penyakit jantung iskemik (arteri yang menyempit) dan penyakit aritmia,” ujar penulis studi senior, Matthew Burg.

Burg, seorang psikolog klinis di Yale menambahkan bahwa lebih banyak pekerjaan diperlukan untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang meningkatkan kerentanan terhadap stres pada gagal jantung, dan untuk mengetahui apakah manajemen stres dapat meningkatkan hasil bagi pasien ini. Temuan penelitian ini dipublikasikan secara online di Journal of Cardiac Failure.

Baca Juga :   Apa Prosedur Hukumnya Pencopotan Baliho dan Wacana Pembubaran FPI?

Editor : Realita Indonesia

Sumber : health.sindonews.com

Bagikan :
error: Content is protected !!