Awas! Gejala Sakit Perut Covid-19 Bisa Dialami Anak-anak, Selain Orang Dewasa

Realita Indonesia – Sejak pandemi Covid-19 kali pertama terjadi, daftar gejala penyakit yang disebabkan virus corona baru semakin panjang. Awalnya tiga gejala yakni demam, batuk, dan sesak napas dilaporkan sebagai gejala utama penyakit ini. Namun, seiring berjalannya waktu, gejala lain seperti hilangnya rasa, bau, nyeri tubuh, sakit kepala dan lainnya juga ditambahkan ke daftar gejala.

Menurut tim dari Queen’s University, Belfast, yang telah mempelajari anak-anak terinfeksi Covid-19, gejala sakit perut sebagai tanda infeksi akibat virus corona mungkin menjadi hal yang perlu diwaspadai.

Menurut CDC AS, diare telah dilaporkan sebagai kemungkinan gejala Covid-19 pada orang dewasa, karena banyak pasien melaporkan hal yang sama. Namun di Inggris, gejala Covid-19 yang dikenali adalah demam, batuk, dan hilangnya rasa dan bau.

Baca Juga :   Pemkab Banyuwangi Buka Destinasi Pariwisata di Era New Normal

Hampir 1.000 anak dan sampel darah mereka diteliti untuk mengetahui apakah mereka baru-baru ini terkena virus corona. Penemuan tersebut menunjukkan bahwa 68 dari 992 anak memiliki antibodi terhadap virus dan diketahui mereka pernah terinfeksi virus corona baru. Separuh dari anak-anak ini juga ditemukan memiliki gejala.

Gejala yang paling umum adalah demam, yang dilaporkan pada 21 dari 68 anak. Batuk juga umum, tetapi gejalanya terlihat pada anak-anak yang dites negatif untuk virus juga.

Gejala gastrointestinal, bagaimanapun, dilaporkan terjadi pada 13 dari 68 anak dan tampaknya terkait dengan Covid-19. Gejala lain seperti hilangnya rasa dan bau kurang umum, dilaporkan hanya 6 anak yang dites positif antibodi.

Baca Juga :   Sudah Jadi Pemain Klub Belanda FC Utrecht, Bagus Kahfi Resmi Diperkenalkan

“Kami tahu bahwa, untungnya, kebanyakan anak-anak yang tertular virus tidak akan sakit parah tetapi kami masih belum tahu seberapa banyak anak-anak mungkin menyebarkannya,” kata peneliti utama Dr Tom Waterfield seperti dikutip Times Now News, Jumat (4/9).

Dr Tom juga menambahkan bahwa gejala gastrointestinal diidentifikasi hampir semua dari kasus bergejala yakni sebesar 33 dari 34 atau sebesar 97%.

Editor : Realita Indonesia
Sumber : sindonews.com
Bagikan :

Next Post

OJK Beri Insentif Kendaraan Listrik, Biar Makin Ngegas!

Sen Sep 7 , 2020
Realita Indonesia – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mendukung Program Percepatan Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBL BB) yang dicanangkan oleh Pemerintah dalam Peraturan Presiden No 55/2019 dengan mendorong perbankan nasional berpartisipasi untuk pencapaian program tersebut. Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan OJK Heru Kristiyana mengatakan, telah mengirimkan surat kepada Direksi Bank Umum […]
ojk

Breaking News

error: Content is protected !!