6,4 Triliun Ton Es Greenland Dan Antartika Cair, Awas Air Laut Naik!

Realita Indonesia – Sebuah studi terbaru menyebut adanya pencarian lapisan es yang meningkat di Greenland dan Antartika..

Studi yang dipublikasikan di Nature Climate Change, membandingkan hasil neraca massa lapisan es dari pengamatan satelit dengan proyeksi dari model iklim.

Sejak pemantauan sistematis lapisan es dimulai pada awal 1990-an, Greenland dan Antartika kehilangan 6,4 triliun ton es antara 1992 dan 2017. Kejadian ini mendorong permukaan laut global naik 17,8 milimeter.

Jika laju ini terus berlanjut, diperkirakan akan menaikkan permukaan laut lebih jauh 17 cm dan mengakibatkan akan lebih banyak kawasan pesisir terendam.

Penulis utama studi dan peneliti iklim di Center for Polar Observation and Modeling di University of Leeds, Tom Slater, mengatakan, satelit adalah satu-satunya cara mereka untuk memantau secara rutin area yang luas dan terpencil ini.

Baca Juga :   Kementrian Sosial Salurkan Bantuan Bagi Korban Bencana Nganjuk

Jadi satelit sangat penting dalam memberikan pengukuran yang dapat kita gunakan untuk memvalidasi model lapisan es.

‚ÄúPengamatan satelit tidak hanya memberi tahu kami seberapa banyak es yang hilang, tetapi juga membantu kami mengidentifikasi dan memahami bagian bagian mana yang kehilangan es dan melalui proses apa – keduanya merupakan kunci dalam membantu kami meningkatkan model lapisan es,” ujarnya dikutip dari laman resmi Badan Antariksa Eropa (ESA), Kamis (10/9/2020).

“Sangat penting bagi para ilmuwan untuk memiliki akses ke data dari misi satelit masa depan yang dapat mengamati daerah kutub, misalnya, misi kandidat Copernicus prioritas tinggi berikutnya CRISTAL, ROSE-L dan CIMR,” tuturnya.

Baca Juga :   Menteri Risma Memperkejakan Para Pemulung Dan Tunawisma Yang Ia Temui, Untuk Bekerja Di Perusahaan BUMN
Editor : Realita Indonesia
Sumber :  sindonews.com
Bagikan :
error: Content is protected !!