13 Jemaah Umrah yang Kena Covid-19 Negatif Corona di RI

Realita Indonesia – 17 Nov 2020, 12:30 WIB Ibadah Umrah mulai dibuka terbatas
Warga Saudi dan warga asing mengelilingi Ka’bah (tawaf) saat melaksanakan umrah di kompleks Masjidil Haram, kota suci Makkah, Minggu (4/10/2020). Pemerintah Arab Saudi mengizinkan umrah kembali mulai Minggu (4/10) setelah sekitar tujuh bulan ditangguhkan karena pandemi COVID-19. (AFP)

Realita Indonesia – Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Oman Fathurahman menegaskan 13 jemaah umrah yang positif Covid-19 di Arab Saudi sudah melakukan tes kesehatan di Indonesia. Pada tes itu, mereka tidak terpapar virus Corona.

Tes bebas Covid-19 ini, kata dia, merupakan persyaratan untuk bisa berangkat umrah di masa pandemi.

Baca Juga :   Bakal Ada Aksi Pemakzulan Jokowi, 'Bukan Dari Kami' Ungkap BEM SI

“Sebelumnya sudah tes juga di Jakarta, karena menjadi persyaratan,” kata Oman saat dihubungi Merdeka, Selasa (17/11/2020).

Oman menjelaskan, pemeriksaan kesehatan di Indonesia dilakukan dengan ketat. Ada beberapa dari calon jemaah umrah yang tidak lolos kesehatan di Jakarta, sehingga tidak bisa diberangkatkan.

“Ya, ketat, buktinya sebagian tidak bisa berangkat ketika positif,” ungkap Oman.

Dia mengatakan kemungkinan 13 jemaah yang terpapar Covid-19 saat berada di perjalanan menuju Arab Saudi. Namun, tim Kemenkes sedang mencari tahu sebab pasti jemaah tersebut terjangkit virus baru itu.

“Mungkin, masih sedang ditelaah oleh tim Kemenkes,” ungkap Oman.

Direktur Bina Umrah dan Haji Khusus Kementerian Agama, Arfi Hatim menjelaskan 13 jemaah yang terkonfirmasi positif Covid-19 berangkat terpisah. Delapan jemaah berangkat pada kloter (kelompok terbang) pertama pada 1 November 2020. Sementara lima lainnya berangkat pada kloter kedua pada 3 November 2020.

Baca Juga :   Di Dalam UU Ciptaker, Gini Loh Formasi Penetapan Antara UMP Dan UMK

Arfi memastikan, pemerintah akan mengevaluasi temuan kasus positif Covid-19 pada rombongan jemaah umrah. Sebab, jemaah umrah yang diberangkatkan ke Arab Saudi sudah dinyatakan negatif Covid-19 saat berada di Indonesia.

“Sebelum berangkat jemaah kita sudah dilakukan karantina kemudian PCR swab test hasilnya negatif. Jadi, pertanyaan kemudian kenapa saat di Arab Saudi terkonfirmasi positif. Ada beberapa kemungkinan tentu akan kami kaji untuk bahan evaluasi dalam konteks untuk pencegahan dan pengendalian pelaksanaan ibadah umrah,” ungkap Arfi.

Sumber : Liputan6

Editor : Realita Indonesia

Bagikan :
error: Content is protected !!